4.9.10

Tanamkan Sifat Ithsar Dalam Diri

Posted by Khalil Khusory Zainol 12:51 AM, under | No comments

Didiklah diri agar mempunyai sifat ithsar iaitu mengutamakan orang lain melebihi diri sendiri.As-syahid Imam Hassan Al-Banna pernah menyebut,'' Serendah-rendah ukhwah ialah berlapang dada terhadap saudaramu.Setinggi-tinggi ukhwah ialah ithsar (melebihkan orang lain mendahului diri sendiri ).


Indahnya Ukhwah jika dihiasi sifat Ithar



Alangkah indahnya suasana di kawasan stesyen Komuter sekiranya setiap orang memiliki sifat tersebut.Maka tiadalah kejadian tolak-menolak dan sebagainya.


Kejadian tolak-menolak berlaku ketika aku dalam perjalanan ke Klang dengan menaiki tren komuter.Seorang perempuan telah ditolak lalu melanggar beg pakaianku dan hampir jatuh dari dalam tren.Aku ingin memohon maaf sekiranya akulah puncanya perempuan tersebut jatuh.


Aku sebenarnya cuba belajar mengutamakan orang lain.Dengan sebab itulah aku telah terlepas tren sebanyak 2 kali akibat orang terlalu ramai.


Kejadian tolak-menolak tersebut hampir sama suasananya ketika aku mengerjakan umrah pada bulan 4 2010 yang lepas.Tolak-menolak untuk mencium Hajarul Aswad.Ketahuilah,berebut-rebut melakukan sesuatu kemudian anda dapat melakukannya berbanding anda bersabar kemudian anda dapat melakukannya adalah suatu perkara yang berbeza.


Realiti sekarang
Anda akan mendapat kepuasan dan ketenangan sekiranya anda bersabar terlebih dahulu.Apa akan terjadi sekiranya anda tidak bersabar?sudah tentu akan membuat orang lain tidak senang hati dengan sikap anda dan mungkin anda akan mendapat balasan akibat pelakuan kasar terhadap orang lain.Anda mesti tidak suka jika orang lain buat perkara buruk terhadap anda..


Sama-sama kita renungkan..

30.8.10

Kita Kekenyangan

Posted by Khalil Khusory Zainol 4:13 AM, under | No comments

Tanpa kita sedari,selama ini kita hidup dalam kemewahan,kesenangan.Saya yakin,mungkin dengan kemewahan,kesenangan membuatkan kita berada di 'zon selesa' ,walaupun ada sesetengah orang yang tidak bahagia,bahkan lebih tertekan walaupun hidup penuh dengan kekayaan.

sekadar gambar hiasan


Sedarlah semua,segala kekayaan,kemewahan dan kesenangan tersebut mungkin tidak pernah dicapai oleh sesetengah golongan.Sekarang anda mungkin dalam kekenyangan,setelah berbuka puasa dengan bermacam-macam juadah,ayam golek,kambing goreng,roti john dan lain-lain.Di tambah pula dengan moreh dan pulang ke rumah menghabiskan sisa-sisa makanan yang belum habis.

Nikmat Kemiskinan

sekadar gambar hiasan
Orang yang hidup dalam keadaan sederhana,hatinya lebih tenteram,malah lebih bersyukur.Tidak risau barang-barang berharga dicuri orang,tidak risau membayar bil dan lain-lain.Teringat saya akan cerita Jepun yang pernah di 'khatam' sebanyak 10 episod iaitu cerita 'Yamada Taro Tale ' .Mungkin ada yang pernah tengok.
Menceritakan tentang seorang pemuda bernama Yamada yang cemerlang dalam pelajaran terpaksa menyara adik-adiknya seramai 6 orang,ibunya suri rumah dan ayahnya seorang pelukis merantau ke seluruh negara.Rumahnya yang buruk dikelilingi rumah-rumah besar.Siang belajar,malam bekerja.Hidup mereka ibarat 'kais pagi makan pagi,kais petang makan petang'.

Yang menariknya,adik-adik Yamada tidak pernah merungut akan kemiskinan mereka.Ukhwah ditunjukkan ketika mereka bersama-sama makan malam.Sifat ithar (mengutamakan orang lain) dalam cerita ini perlu dicontohi.

Realiti Kemiskinan


Allah telah menemukan saya akan sebuah keluarga yang hampir sama dengan cerita tersebut.Sebuah keluarga di Wangsa Maju,menginap di sebuah rumah usang yang tidak dijaga oleh tuannya.Alhamdulillah,mendapat belas ihsan oleh pemilik rumah tersebut untuk menginap.Mempunyai anak 6 orang..Suaminya tukang kayu.Setiap pagi ibunya menghantar anaknya ke sekolah dengan basikal.

Keluarga tersebut bertuah apabila dikelilingi oleh jiran yang prihatin.Saya yakin,sepanjang Ramadan kali ini,keluarga tersebut dapat menikmati juadah berbuka puasa secukupnya.Mudah-mudahan.

Perbanyakkan Sedekah


Sempena bulan Ramadan ini,sama-samalah kita perbanyakkan sedekah.Walaupun senyum itu satu sedekah,janganlah kita kedekut.Tapi jangan lah sebulan berpuasa,maka sebulanlah sedekah senyum.memang tak patut.

Sambil-sambil membeli juadah berbuka,cubalah ingat akan jiran-jiran anda yang susah.Sebuah hadis yang berbunyi :

Daripada Zaid bin Khalid al-Juhani r.a,Nabi s.a.w bersabda ; ''Siapa yang memberi makanan kepada seseorang untuk berbuka puasa,nescaya ia mendapat ganjaran yang sama dengan orang yang berpuasa itu.'' (Riwayat al-Tirmizi).

memberi lebih baik dari menerima


Semoga puasa kali ini lebih baik dari puasa-puasa sebelumnya.Kumpullah sebanyak pahala sebagai bekalan di akhirat kelak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...